buy hypertropin

oceanofish.com
Pemikiran dan Ide Apa Saja. Dibagikan Gratis…

Brand Loyalty

January 18th 2012 in branding, entrepreneurship, Marketing
Sebagai pemasar, kita semua tahu, konsep brand loyalty sebenarnya merupakan ukuran keterikatan pelanggan terhadap sebuah merek. Ukuran tersebut mampu memberikan gambaran tentang mungkin tidaknya seorang pelanggan beralih ke merek lain, terutama jika didapati adanya perubahan, baik menyangkut harga atau atribut lainnya, pada merek dimaksud. Menurut Henry Assael , loyalitas terhadap merek merupakan hasil dari keputusan yang berulang-ulang dan kuatnya komitmen terhadap suatu merek.
Seorang pelanggan yang sangat loyal kepada suatu merek tidak akan dengan mudah memindahkan pembeliannya ke merek lain, apapun yang terjadi dengan merek itu. Dan, apabila kesetiaan meningkat, maka kerentanan pelanggan terhadap serangan atau ancaman merek lain tak perlu dikhawatirkan.
Mengapa demikian? Pelanggan loyal umumnya sulit dipengaruhi walau dihadapkan pada banyak merek alternatif. Tetapi, tidak sedikit pelanggan yang akhirnya berpaling pada rayuan merek lain. Sebab, biasanya merek alternatif tersebut menawarkan karakteristik produk yang lebih unggul dari berbagai sudut atribut, seperti harga, ukuran produk, kenyamanan pemakaian, dan lain sebagainya.
Manfaat Loyalitas
Jadi, tingginya kesetiaan pelanggan amat penting bagi sebuah merek. Ada beberapa manfaat yang menguntungkan dari kesetiaan merek tersebut.
Pertama, efektivitas dan efisiensi program pemasaran. Artinya, pemasar tidak perlu mengeluarkan biaya lebih banyak daripada merek lain karena merek yang dipasarkannya sudah berada di hati konsumen. Philips, contohnya, sedikit beriklan tetapi menjadi raja di kategori lampu listrik.
Kedua, mampu menurunkan daya tawar para perantara. Para perantara akan berada dalam posisi tawar yang lebih rendah jika dibandingkan dengan produsen sehingga mereka cenderung mengikuti dan tidak neko-neko (macam-macam). Apakah perantara atau mungkin peritel berani menolak Indomi yang sangat laris manis?
Ketiga, mampu menarik pelanggan baru. Pelanggan loyal memungkinkan untuk memengaruhi konsumen lain agar membeli merek pilihannya. Mereka bisa menjadi pembela merek tersebut melalui word of mouth, member get member, dan lain-lain. Ini yang dimanfaatkan oleh Unilever Indonesia dalam mendongkrak penjualan sabun cuci piring Sunlight.
Keempat, merek yang tingkat kesetiaan pelanggannya tinggi mempunyai zone of tolerance( Zot) tinggi pula. Maksudnya, pelanggan akan memberikan toleransi terhadap segala perubahan yang terjadi, salah satunya jika ada kenaikan harga. Berapa banyak sih pelanggan yang akan meninggalkan Pepsodent ketika harganya dinaikkan Rp 500?. Tentu lebih sedikit dibandingkan dengan merek Ciptadent. Jadi Zot konsumen terhadap merek Pepsodent lebih tinggi jika dibandingkan dengan Ciptadent.
Tetapi, pengukuran loyalitas pelanggan terhadap sebuah merek juga harus dilakukan secara terus-menerus. Untuk itu, banyak cara yang bisa ditempuh.
Pertama, mengukur perilaku pelanggan menyangkut tingkat pembelian ulang, persentase pembelian, dan jumlah merek yang dibeli dalam satu kategori produk.
Kedua, dapat dilakukan dengan menghitung switching cost. Di dalamnya, meliputi berapa banyak pelanggan yang akan melakukan perpindahan pembelian, ke mana saja mereka berpindah, mengapa mereka pindah, dan lain sebagainya. Pertanyaan-pertanyaan seperti itu harus mendapatkan jawabannya.
Ketiga, pengukuran tentang komitmen pelanggan. Untuk mengukur seberapa besar komitmen pelanggan terhadap merek kita, salah satu hal yang harus dipelajari adalah mengetahui jumlah interaksi dan komunikasi terkait merek tesebut.
Meningkatkan Loyalitas
Setelah mengetahui manfaat dan langkah-langkah untuk mengukur brand loyalty, lantas bagaimana strategi pemasar untuk memelihara dan meningkatkan loyalitas tersebut? Banyak perusahaan yang menjalankan strategi frequency marketing program. Artinya, perusahaan akan memberikan suatu penghargaan jika konsumen membeli dalam frekuensi tertentu.
Sebagai contoh, jika kita sering naik maskapai tertentu dengan frekuensi tertentu, maka pada jumlah tertentu kita akan mendapatkan tiket gratis. American Airline mulai menerapkannya sejak 1980-an dan menjadi pionir dalam strategi itu. Hampir semua perusahaan kartu kredit menjalankan strategi yang sama. Para penerbit menawarkan sejumlah poin yang dapat ditukarkan dengan hadiah jika pembelanjaan dilakukan dengan kartu kredit tertentu.
Selanjutnya, membership marketing program bisa juga menjadi strategi yang digunakan oleh pemasar. Harley Davidson punya HOG (Harley Owners Group), kumpulan pencinta fanatik sepeda motor mewah Harley. Jumlah anggotanya sekarang sudah mencapai 150.000-an. Ini pun dilakukan oleh hampir semua ritel besar, misalnya Hero dengan Hero Customer Club-nya, Carrefour dengan Carrefour BCA-nya, Giant dengan Giant Citi, Alfamart dengan Aku. Ritel tersebut memberikan diskon, mulai dari 1,5-5%, kepada pemegang kartu.
Program loyalitas yang lain adalah dengan menjalankan relationship marketing. Dengan menjalankan program tersebut, kita berharap dapat mengembangkan sebuah proses perjalanan pelanggan dari suspect, prospect, first time, repeat, clients, advocates, dan akhirnya menjadi partner atas merek kita.
Klik disini untuk versi Bahasa Inggris.

One comment to...
“Brand Loyalty”
Avatar
Stupid monkey

informasinya sangat menarik sob, berguna sekali nih untuk yang menggemari duania marketing, nice ^_^




required



required - won't be displayed


Your Comment:

Comments links could be nofollow free.

Perusahaan-perusahaan besar pada umumnya membuat analisis secara terperinci terlebih dahulu mengenai lingkungan eksternal perusahaannya sebelum melakukan ekspansi bisnis. Lingkungan itu dapat berupa lingkungan sosial, ekonomi, politik, maupun teknologi. Pembahasan yang dilakukan lebih mengarah kepada aspek makronya, meskipun dikaitkan dengan kepentingan perusahaan. Bagi pengelola toko, tentu saja harus menganggap bahwa analisis itu penting. Kedalaman dan rincinya […]

Previous Entry

Bisnis toko retail adalah bisnis yang penuh dengan persaingan. Persaingan yang terjadi bukan hanya dalam rangka meraih profit dan pelanggan sebanyak-banyaknya, tetapi juga dalam rangka memperoleh karyawan yang berkualitas.Setiap toko retail mengandalkan karyawan garis depan atau para pramuniaga untuk meraih pelanggan loyalnya. Para pramuniaga ini berperan sebagai brand ambassador, dimana image perusahaan dicerminkan oleh sikap […]

Next Entry