3 Keunggulan Kompetitif Yang Harus Dimiliki Oleh Seorang Penjual

Seorang wiraniaga percaya bahwa produk atau layanan dari perusahaan tempat mereka bekerja memiliki keunggulan dan menjadikan alat pembeda serta alasan bagi konsumen atau konsumen untuk membeli. Ini memang benar, namun demikian sebetulnya ada hal yang lebih menarik dan penting mengapa konsumen bersedia membeli suatu produk yang ditawarkan. Dan ini sebetulnya dilihat dari sudut pandang konsumen, bukan perusahaan atau wiraniaga.

Salah satu alasan mengapa klien akan membeli adalah karena interaksi langsung dengan penjual. Jika Anda lebih kompeten daripada penjual pesaing Anda, Anda dapat menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Keunggulan yang kompetitif dan berkelanjutan ini tidak dapat ditiru oleh suatu produk atau jasa dalam waktu singkat.

Keunggulan ini sebenarnya adalah keunggulan yang ada dalam diri si penjual. Beberapa orang mengatakan bahwa keterampilan ini adalah suatu bakat yang dianugerahkan Tuhan, dan beberapa mengatakan bahwa keahlian ini bias dilatih. Keunggulan inilah yang dapat menentukan apakah si penjual dapat sukses menjual produk dagangannya atau tidak.

Keungggulan-keunggulan kompetitif tersebut adalah:

1. Komunikasi

Faktor komunikasi sangat berperan penting dalam tahapan presentasi suatu produk kepada klien. Kecakapan dalam berbicara, kemampuan mengendalikan audiens, serta kemampuan dalam transformasi sautu pertanyaan klien menjadi persetujuan untuk bertransaksi adalah bagian-bagian dari keunggulan komunikasi seorang penjual.

2. Empati

Ada kalanya, bahkan mungkin dapat dikatakan bahwa sebagian besar wiraniaga tidak peduli akan keadaan konsumen yang sebenarnya. Yang penting bagi mereka adalah proses transaksi yang dapat mempercepat target penjualan. Padahal, ketika seorang penjual memiliki rasa empati yang tinggi, maka ia akan memiliki ikatan hati dengan pelanggannya. Ia akan memahami masalah-masalah yang dimilikioleh seorang klien, dan ia akan dengan tulus membantunya dengan menggunakan produk yang ia miliki. Pada akhirnya, si penjual yang memiliki empati ini akan memperoleh pelanggan yang setia. Prinsipnya, empati berujung pada pelayanan. Bandingkan dengan penjual yang tidak memiliki empati, kemungkinannya hanya 2; gagal bertransaksi atau bertransaksi hanya sekali saja.

3. Kepribadian

Seorang penjual yang tidak sabaran, atau emosional akan cenderung mengalami kegagalan dalam menjual. Bahkan lebih jauh lagi, mungkin ia akan tidak bertahan lama menjadi seorang penjual. Tetapi jika ia adalah orang yang sabar, maka ia akan memperoleh keberhasilan yang luar biasa dalam menjual suatu brang. Mungkin saja ini membutuhkan waktu yang lama, sebab transaksi mungkin terjadi tidak pada waktu itu. Namun kesabaran yang ia miliki justru membuahkan hasilnya di masa yang dating, bahkan mungkin tanpa diduga sebelumnya.

Itulah 3 keunggulan kompetitif yang harus dimiliki untuk menjadi seorang penjual yang sukses. Apapun bisnisnya, jika ia memiliki 3 keunggulan ini maka saya yakin ia akan dapat meraih kesuksesan di masa mendatang.

One thought on “3 Keunggulan Kompetitif Yang Harus Dimiliki Oleh Seorang Penjual”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *