5 Kualitas Kepemimpinan yang Harus Dipraktikkan oleh Wirausaha Pemula

Visits: 4

Berikut adalah 5 Kualitas Kepemimpinan yang harus dipraktikkan oleh wirausaha pemula. Apakah Anda memiliki 1 karyawan atau 100 orang, kualitas ini harus anda miliki dan lakukan agar bisnis anda dapat bertahan dan berkembang dengan baik.

1: Ketegasan
Idealnya, Anda akan mempekerjakan orang yang nyaman membuat keputusan kecil sendiri. Namun, ada keputusan tertentu yang perlu dibuat oleh pemimpin. Sekarang, hal yang rumit tentang keputusan kepemimpinan (itu yang besar) adalah bahwa bukan hanya Anda yang berurusan dengan akibatnya. Dalam bisnis apa pun, biasanya ada karyawan, pemangku kepentingan, mitra, dll. yang harus dipertimbangkan saat mempertimbangkan sesuatu. Artinya, pengambilan keputusan kunci melibatkan beberapa kelompok sasaran, semuanya dengan motif, visi, dan harapan yang berbeda—dan semuanya perlu dipertimbangkan. Dipertimbangkanbukan berarti keputusan itu ditunda. Sebagian besar keputusan perlu dibuat secepatnya. Membuat keputusan yang sulit biasanya berarti bahwa seseorang akan mendapatkan keputusan yang pendek. Membuat keputusan sulit juga berarti Anda belum tentu selalu dicintai. Namun, selama Anda menangani situasi dengan integritas dan rasa hormat terhadap semua orang yang terlibat, dan selama semua orang merasa pendapat atau pihak mereka telah dipertimbangkan, itu akan melunakkan pukulannya. Anda harus dapat dengan hati-hati (namun cepat) mempertimbangkan semua sisi cerita, memprioritaskan, dan melakukannya dengan baik. Dan kemudian tetap dengan itu. Bahkan jika Anda akhirnya melakukan panggilan yang buruk hanya karena Anda harus melakukannya, mengangkat tangan dan mengakuinya masih merupakan skenario kasus yang lebih baik daripada gagal selama berabad-abad dan tidak dapat melakukan apa pun. Karyawan Anda akan lebih menghormati Anda jika Anda menyelesaikan sesuatu, meskipun itu tidak selalu menguntungkan mereka.

2: Kejujuran
Ketika seseorang mulai bekerja untuk Anda, mereka juga membuat keputusan sadar untuk mempercayai Anda. Mereka bersedia meluangkan waktu mereka (apakah itu semua jam kerja mereka atau sebagian dari mereka) dan mendedikasikannya untuk membantu mewujudkan visi Anda. Karyawan Anda mengambil sebagian dari diri mereka sendiri dan berkomitmen kepada Anda layak mendapatkan hal yang sama seperti Anda melakukan hal yang sama. Pemilik bisnis mendapatkan reputasi buruk dalam hal kejujuran. Mereka sering dipandang sebagai wajah perusahaan yang perlu tetap tersenyum lebar bahkan ketika segala sesuatunya berjalan buruk, dan karyawan adalah orang terakhir yang tahu. Bisnis itu rumit. Ada banyak persaingan dan ketidakpastian yang terlibat dengan industri apa pun. Anda, sebagai seorang pemimpin, harus benar-benar, 100%, benar-benar berterus terang tentang segala sesuatu yang terjadi, baik atau buruk. Sebagai seorang pemimpin, karyawan Anda mengharapkan Anda untuk menetapkan standar dan etika mereka sendiri. Mereka akan memperlakukan Anda seperti Anda memperlakukan mereka dan jika Anda tidak akan transparan, mereka juga tidak akan melakukannya. Jika karyawan Anda merasa tidak jujur kepada Anda, Anda akan segera memadamkan api yang sangat besar.

Kejujuran tidak hanya berhubungan dengan kejadian besar seperti perusahaan Anda bangkrut—itu harus menjadi praktik sehari-hari yang mengalir melalui semua komunikasi di perusahaan Anda. Karyawan Anda mencurahkan begitu banyak dari diri mereka ke dalam visi Anda, sehingga Anda berhutang kepada mereka untuk memberi tahu mereka apa yang terjadi dengan sebagian besar hidup mereka—pekerjaan mereka. Dan sebagai imbalannya, mereka akan jujur kepada Anda—entah itu tentang logo baru yang jelek itu, atau kejenuhan mereka, atau jalur yang ditempuh bisnis. Luangkan waktu untuk mengobrol dengan karyawan Anda sendirian dan dengarkan mereka. Satu-satu terutama membuat perbedaan besar dalam budaya kita, dan tidak ada cukup ruang di sini untuk menjelaskan betapa pentingnya memilikinya — dan memilikinya dengan cara yang tidak menghakimi dan terbuka. Mengatasi masalah apa pun sejak awal selalu lebih mudah, dan jika Anda menumbuhkan budaya kejujuran dan percakapan terus-menerus dalam bisnis Anda, Anda akan dapat melacak masalah bahkan sebelum terjadi—karena tidak ada yang menahan diri.

3: Kerendahan hati
Ada banyak aspek kerendahan hati sebagai karakteristik umum, tetapi aspek utama yang menyertai kepemimpinan adalah mengetahui dan mengakui bahwa Anda tidak mengetahui segalanya. Hal ini terkait dengan salah satu ciri utama seorang wirausahawan yang telah kami sebutkan sebelumnya—mengesampingkan ego Anda. Dalam istilah awam—Anda harus belajar mengatasi diri sendiri. Anda tidak memiliki semua jawaban. Anda bukan orang yang paling penting. Jika Anda pikir Anda melakukannya atau sedang melakukannya, Anda salah. Saat Anda mempekerjakan orang, kemungkinan besar Anda mempekerjakan mereka untuk pekerjaan yang tidak dapat Anda lakukan (karena jika Anda bisa, Anda akan melakukannya sendiri, bukan?).

Idealnya, Anda akan mempekerjakan orang yang jauh lebih pintar dari Anda—dalam hal apa yang mereka lakukan. Mereka mungkin bukan CEO atau pemilik, tetapi mereka sangat berpengalaman di bidangnya masing-masing, dan mereka paling tahu. Ini tidak berarti bahwa mereka harus memiliki kendali penuh — diskusi masih perlu terjadi — tetapi Anda harus menerima bahwa Anda harus menanggapi pendapat seseorang yang ahli di bidangnya dengan sangat serius. Tidak peduli berapa banyak majalah desain hipster yang telah Anda baca, desainer UX Anda lebih tahu. Tidak peduli berapa banyak blog yang Anda baca, orang konten Anda lebih tahu. Tidak peduli berapa lama Anda bekerja sebagai bartender ketika Anda berusia 16 tahun, agen pendukung Anda lebih tahu. Micromanaging membunuh perusahaan, dan hal terburuk bagi setiap individu berbakat adalah merasa bahwa keahlian mereka tidak dihormati, diakui, atau digunakan. Anda perlu membiarkan orang melakukan yang terbaik, dan memercayai penilaian mereka. Bersikaplah rendah hati tentang pengetahuan dan keterampilan Anda. Pekerjakan orang-orang yang baik, cerdas, dan berbakat, menyingkirlah, dan biarkan mereka bersinar.

4: Empati
Empati adalah sesuatu yang sering kita bicarakan dalam hal dukungan pelanggan—ini adalah salah satu karakteristik utama yang dibutuhkan agen pendukung agar berhasil. Dalam hal dukungan pelanggan, kami mendefinisikan empati sebagai pelanggan yang merasa bahwa mereka berbisnis dengan seseorang, bukan perusahaan. Itu berarti agen pendukung memahami pelanggan dan apa yang mereka inginkan, daripada memberikan layanan robotik dan generik yang sama kepada semua orang. Karyawan Anda bukanlah bidak catur. Anda harus melindungi karyawan anda agar tidak berpindah tempat, terutama karyawan andalan anda. Mereka adalah orang-orang dengan masalah kehidupan nyata, impian, kekhawatiran, dan motivasi. Anda perlu mengenal mereka sebagai individu yang terdorong, takut, dan tergerak oleh hal-hal yang sangat berbeda. Luangkan waktu untuk berbicara dengan orang-orang yang bekerja untuk Anda. Pelajari tentang kehidupan mereka, siapa mereka, apa yang mereka lakukan di waktu luang, dan siapa orang yang paling mereka sayangi. Belajarlah untuk menghormati mereka apa adanya di luar rencana besar Anda.

Mempelajari tentang orang-orang yang telah mengorbankan banyak waktu untuk tujuan Anda akan membantu Anda memahami, mendukung, dan membimbing mereka dengan lebih mudah saat mereka menghadapi penghalang jalan atau menabrak tembok. Tidak seorang pun ingin merasa diabaikan, disalahpahami, atau diabaikan sebagai pribadi. Dukungan pribadi yang dapat Anda tawarkan ketika Anda belajar untuk berfokus pada kebutuhan dan perasaan anggota tim individual Anda akan lebih berarti bagi tim Anda daripada yang pernah Anda ketahui.

5: Akuntabilitas
Anda mungkin ingin karyawan Anda mempraktikkan akuntabilitas—merasa bertanggung jawab atas pekerjaan, tindakan, kata-kata, dan hasil mereka sendiri. Anda harus melakukan itu juga. Pemimpin yang baik tidak mengeluh. Mereka tidak menemukan alasan. Mereka tentu saja tidak mencoba dan menyalahkan orang lain. Salah satu hal terpenting yang harus Anda pelajari adalah menelan harga diri Anda dan menerima saat Anda mengacau. Sebenarnya—bahkan tidak ketika Anda membuat kesalahan. Jika salah satu karyawan, pemangku kepentingan, atau mitra Anda mengacau. Karena Anda ada di sana, dan mau tidak mau, Anda juga menanggung kesalahan. Uang berhenti dengan Anda.

Menunjuk jari tidak menghasilkan apa-apa, dan rasa hormat lebih mudah diperoleh dengan mengangkat tangan dan menyalahkan, apakah Anda satu-satunya pelaku atau bukan. Dengan melakukan ini, Anda juga akan menjadi panutan bagi karyawan Anda, yang akan membantu mereka melakukan hal yang sama. Sampai Anda mengambil tanggung jawab, Anda akan menjadi korban, apakah Anda melakukannya dengan sengaja atau tidak — dan itu kebalikan dari bagaimana seharusnya perasaan atau tindakan seorang pemimpin yang baik. Alih-alih berkonsentrasi pada kesalahan siapa—karena pada akhirnya, itu tidak terlalu penting—pemimpin yang efektif produktif akan berfokus pada solusi.

Leave a Reply

Your email address will not be published.