Category Archives: entrepreneurship

Bantu Pelanggan Membeli Yang Terbaik Dan Buat Mereka Senang

Harry Bullis, mantan presiden komisaris General Mills, menganjurkan para wiraniaganya atau para penjualnya agar melupakan penjualan dan memusatkan perhatian dalam menyajikan pelayanan. Mereka didorong untuk bantu pelanggan membeli yang terbaik dan buat mereka senang. Seperti yang dikatakan Bullis, jika setiap kali bangun pagi, anda mulai dengan berkata dalam hati bahwa “saya ingin menolong orang sebanyak mungkin hari ini”, alih-alih, “Saya ingin membuat penjualan sebanyakmungkin penjualan hari ini” maka anda akan merasakan bahwa pendekatanyang anda lakukan terhadap pembeli akan lebih mudah dan lebih terbuka, dan sekaligus anda akan bisa membuat lebih banyak penjualan. Mereka yang berangkat dari kesadaran untuk menolong sesamanya agar memperoleh hidup yang lebih bahagia dan dan lebih mudah, berarti sedang melaksanakan suatu bentuk kewiraniagaan yang paling sempurna.

Hal yang lebih baik dari prinsip tersebut ternyata juga merupakan prinsip penjualan yang paling ampuh. Cepat atau lambat, uang dan kepuasan yang anda peroleh akan sebanding dengan pelayanan yang telah anda berikan kepada orang lain. Pada suatu kesempatan, apa yang anda peroleh mungkin lebih sedikit dari yang anda berikan. Tapi pada kesempatan lain, anda akan merasakan hal yang sebaliknya. Karena itu cepat atau lambat, semua akan menjadi seimbang. Apa yang anda tanam, maka itulah yang akan anda tuai. Lebih banyak memberikan layanan yang natural, apa adanya, tanpa mengada-ada apalagi rayuan penuh kepalsuan akan memberikan efek psikologis kepada pembeli dimana bukan hanya puas membli barang saja, akan tetapi mereka akan terikat dengan anda. Dan mereka akan dengan senang hati kembali lagi untuk berbelanja di tempat anda.

Pelayanan yang baik atau pelayanan yang excellent yang anda berikan kepada orang lain akan anda rasakan hasilnya bebrapa waktu kemudian. Karena itu, pelayanan boleh dibilang sebagai suatu investasi bagi bisnis toko retail. Hidup dan matinya toko retail dalam jangka panjang bergantung kepada pelayanan yang diberikan kepada pelanggannya. Pelayanan pelanggan yang baik akan menciptakan loyalitas pelanggan, dan pelanggan loyal adalah sumber pundi-pundi uang untuk bisnis retail yang kita jalankan. oleh sebab itu….bantu pelanggan membeli yang terbaik dan buat mereka senang.

Analisis Sederhana Agar Toko Anda Tetap Bertahan

Hidup dan mati suatu perusahaan sangat ditentukan oleh kemampuan perusahaan itu dalam berkompetisi dengan pesaing-pesaingnya untuk memperebutkan pasar yang ada. Untuk memenangkan suatu kompetisi bisnis, suatu perusahaan dituntut untuk memiliki kemampuan dalam menganalisa diri dan lingkungannya secara tepat dan cermat. Kemampuan dalam menganalisa tersebut sebetulnya merupakan suatu seni dalam berbisnis yang dimiliki oleh orang-orang yang berada di dalam perusahaan tersebut. Kemampuan untuk menganalisa ini tidak hanya harus dimiliki oleh pemilik usaha, direksi, atau para manager saja, tetapi kemampuan ini pun harus dimiliki oleh orang-orang yang ada di barisan terdepan dalam suatu perusahaan. Dalam hal ini, jika anda memiliki suatu toko, maka para pramuniaga toko anda harus memiliki kemampuan analisis sederhana agar toko anda tetap bertahan.

Kemampuan dalam menjaring konsumen langsung  adalah suatu tugas yang wajib diemban oleh toko, dan Store Supervisor merupakan pemimpin terdepan di dalam sistem ini. Karena itu maka pemimpin-pemimpin di barisan ini tentu harus memiliki kemampuan dalam menganalisa diri dan lingkungannya agar mampu mendukung kelangsungan hidup toko tersebut.

Secara mendasar,kemampuan untuk menganalisa tersebut terdiri dari empat bagian, yaitu kekuatan diri (strength), Kelemahan diri (Weakness), Peluang (Opportunity), dan ancaman (Threat). Karena itu kemampuan dalam menganalisa diri dan lingkungannya tersebut dinamakan SWOT Analysis. Setiap toko harus meng-update secara berkala analisis SWOT ini, karena analisis ini bertujuan untuk mengetahui kekuatan, kelemahan, peluang, dan ancaman yang ada di suatu toko, sehingga akan dibuat suatu strategi dalam menghadapi segala kendala yang dihadapi toko.

Tentunya diperlukan data-data untuk mendukung analisis SWOT ini. Data yang diperlukan adalah data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh dari pengamatan langsung di lapangan dalam hal ini di dalam toko. Data sekunder adalah data yang dikumpulkan dari beberapa sumber, diantaranya adalah :

  1. Data-data tentang lokasi toko, struktur organisasi, dan inventaris barang.
  2. Wawancara dengan pihak yang berkompeten, dalam hal ini adalah store manager, store supervisor, kasir, dan crew toko.
  3. Wawancara dengan pihak luar yang dalam hal ini adalah konsumen toko, tenant, dan security gedung.

Data-data yang diperoleh harus mewakili masing-masing segi pengamatan analisa SWOT yang meliputi man, machine, method, material, dan environment (4M+1E). Itulah hal-hal yang harus diperhatikan dalam analisis sederhana agar toko anda tetap bertahan.

5 Hal yang harus diamati dalam menentukan SWOT Analysis di toko anda

SWOT ANALYSIS adalah analisa yang sering digunakan di berbagai persoalan, baik bisnis maupun hal lainnya. Anda tentunya sudah sering mendengar tentang istilah analisa SWOT, dan setiap bisnis harus melakukan hal itu secara berkesinambungan. Pun demikian halnya jika anda terjun di bisnis retail, dimana anda memiliki toko jualan eceran yang menjadi harapan kesuksesan bisnis anda. Lalu dalam melakukan analisa SWOT ini, apa saja yang harus diamati agar analisa toko anda menjadi efektif den efisien ? Berikut adalah 5 hal yang harus diamati dalam menentukan SWOT analysis di toko anda.

Inilah 5 hal yang harus diamati untuk mendukung SWOT analysis.

  1. Sumberdaya manusia (MAN).

Sumber daya manusia merupakan hal penting yang harus dimiliki oleh setiap toko. Semakin baik sumber daya manusia yang dimiliki oleh toko tersebut maka semakin efektif pula kinerja toko tersebut. Karena itu suatu toko harus memiliki sumber daya manusia atau karyawan toko yang berketerampilan, bersikap, dan berpengetahuan baik, selain itu sumber daya manusia tersebut harus dapat mengembangkan dirinya mengikuti lingkungan dan perkembangan teknologi yang ada.

2. Metode

Metode merupakan suatu cara yang dibuat oleh suatu toko agar tujuannya dapat terwujud. Metode yang dimaksud disini adalah berupa hal-hal yang menyangkut konsep pemasaran dan penjualan, promosi produk, keselamatan kerja,dan jaringan informasi.

3. Material

Kualitas,kuantitas,dan harga suatu produk yang dijual merupakan hal yang termasuk dalam segi pengamatan material. Selain hal tersebut, keragaman dan kenyamanan produk juga termasuk dalam segi pengamatan ini. Setiap toko memiliki memiliki produk-produk unggulan yang berbeda dengan yang dimiliki oleh toko lain. Material ini nantinya akan mengarah kepada suatu peluang yang ada di pasar. Berdayakan Point Of Purchase (POP) dengan tepat dan ditempatkan di tempat yang tepat.

4. Lingkungan

Segi pengamatan yang terakhir adalah lingkungan. Lingkungan yang dimaksud adalah lokasi, kenyamanan, persaingan dagang, dan juga termasuk kebijakan pemerintah. Suatu usaha tidak akan maju jika kondisi lingkungan tidak mendukungnya. Oleh sebab itu maka suatu usaha dalam hal ini toko, tentu akan melihat sisi lingkungan sebagai faktor penting dalam penentuan strategi untuk meraih keberhasilan.

5. Money

Perhatikan data transaksi yang diperoleh dari Point Of Sales atau POS anda setiap harinya. Perhatikan kapan saja transaksi-transaksi yang dalam kondisi ramai dan kapan transaksi dalam kondisi tidak ramai. Jika transaksi ramai, anggaplah misalnya hingga mencapai 30 transaksi dalam satu jam, maka ini disebut dengan peak time. Pada kondisi ini, ini adalah saatnya bagi anda untuk melakukan maksimasi kecepatan dalam pelayanan. Jangan biarkan customer anda menunggu terlalu lama di antrian POS. Jika transaksi sedang sepi, misal 5 transaksi dalam satu jam, maka ini disebut dengan weak time. Pada kondisi ini, maka anda dapat melaksanakan strategi Impulse Buying Customer. Impulse Buying Customer dapat mendorong memperbesar nilai penjualan tiap transaksinya.

Inilah 5 hal SWOT analysis yang harus diamati kekuatan, kelemahan, peluang, serta ancamannya, sehingga akan disusun suatu strategi SWOT yang mampu membuat toko anda atau bisnis retail anda memenangkan kompetisi bisnis yang ada geluti.

Jangan pikir masukin produk dagangan ke supermarket besar itu keren…..

Rata-rata pemilik produk dagangan, atau bahkan hampir semuanya pemilik produk yang baru berdiri, dalam pemikirannya merasa bahwa masuknya produk mereka ke supermarket kelas besar seperti indomaret, alfanart, Transmart, atau lainnya merupakan suatu kebanggaan…keren..luar biasa…Padahal…tunggu dulu…Jangan pikir masukin produk dagangan ke supermarket besar itu keren. Cermati dulu aturan-aturan yang ditawarkan oleh supermarket tersebut, dan ngaca diri mengenai kesanggupan perusahaan kita..jangan buang energi…Lho…Maksudnya gimana??

Begini…

Sudah dipastikan, bahwa menjadi supplier supermarket besar atau memasukkan produk dagangan ke supermarket tentu ada syarat-syarat tertentu. Dan biasanya, mereka tidak bersedia menerima produk hanya untuk satu atau beberapa gerai saja. Mereka menginginkan bahwa produk tersebut dapat dipasok ke seluruh gerai miliknya. Misal deh…Untuk memasukkan suatu produk dagangan ke supermarket A, supermarket A ini mematok syarat minimal bisa menyuplai 5 buah produk dagangan untuk setiap gerainya setiap dua minggu. Itu artinya, jika supermarket itu punya 1000 gerai di seluruh Indonesia, maka calon supplier tersebut harus mampu menyediakan produk minimal 5 pcs x 1000 gerai = 5.000 pcs barang setiap 2 minggu.

Persoalannya adalah, sanggupkah calon supplier tersebut memasok 5.000 pcs produk per dua minggu ? Banyak yang mungkin emosional menjawab..”Kita usahakan, yang penting kita bisa masuk supermarket itu…kan keren barang saya ada di rak display supermarket terkenal itu…” Atas dasar pemikiran tersebut, akhirnya sang calon supplier nekad pinjam uang di bank, menambah karyawan, pending order konsumen yang sudah langganan. Semua hanya demi memenuhi target pengiriman 5.000 pcs per dua minggu Oh, bagi saya, pemikiran pebisnis seperti itu adalah keliru besar… Kenapa? begini alasan saya ..

  1. Jika tidak mampu, mendingan tidak usah. Alangkah ruginya membatalkan pesanan konsumen yang sudah percaya dengan produk kita hanya demi pemenuhan kewajiban. Ujung-ujungnya, konsumen langganan menjadi tidak puas…dan….kabur…….
  2. Bicara soal kewajiban, secara alamiah sebetulnya manusia itu berharap untuk menghindari kewajiban…karena kewajiban adalah beban.. Aneh rasanya kita menandatangani kontrak kerjasama yang didalamnya ada kewajiban suplai sekian ribu barang per dua minggu yang kita belum tentu mampu dan belum pernah melakukannya. Lain soal kalo sudah mampu ya…
  3. Mending dapat uang yang pasti daripada dapat uang yang belum pasti. Maksudnya?? Ingat..pesanan konsumen setia kita adalah pesanan yang dipastikan kita dapat duit. bahkan mungkin karena mereka sudah percaya, mereka akan transfer uang dulu sebelum barangnya ada…Mereka sudah percaya loh…Trus apakah supermarket itu memperlakukan hal yang sama dengan konsumen loyal kita? Percaya kalo kita punya produk bagus?? TIDAK!!! Kalo nama merk kita kalah besar dengan nama merk supermarket itu, (dalam bahasa kerennya brand awareness) maka dipastikan supermarket itu ya gak mungkin bayar duluan…atau “barang datang saya bayar” Gak mungkin. Mereka pasti menerapkan sistem konsinyasi atau consignment, dimana mereka membayar setelah produk kita yang ada di display laku…dan itu biasanya tidak per toko. Tapi kumulatif dari penjualan 1000 gerai mereka. Sistem pembayaran konsinyasi dapat dilakukan ya terserah supermarketnya…bisa dua minggu sekali, atau bahkan sebulan sekali…Nah itu artinya, kita harus puasa dapat duit selama dua minggu atau satu bulan karena tertahan di supermarket tersebut. Karena tertahan dapat duit, maka..
  4. Kita memproduksi barang untuk suplai produk secara berkelanjutan adalah dengan cara meminjam dulu tabungan hasil untung kita sebelumnya, atau bahkan ada yang nekat meminjam uang ke bank untuk biaya operasional..wah itu tidak sehat..Mending kalo supermarketnya bayarnya lancar, kalo gak lancar, pembayaran macet? apa jadinya….malah bikin stress..

Jadi sebetulnya, jangan pikir masukin produk dagangan ke supermarket besar itu keren..Jika anda tidak cermat, mak bisa-bisa anda bunuh diri…perusahaanmu bisa tumbang gara-gara emosional ingin merk daganganmu mentereng di display supermarket…Saya mengalami hal itu karena 8 tahun saya di dunia retail…saya bekerja di perusahaan yang menyuplai produk ke salah satu supermarket terbesar di tahun 2000-an yang punya lebih dari 100 gerai di seluruh Indonesia. Apakah keren? tidak!!! Pusing setengah mati, hitung stok, nunggu pembayaran, kejar target suplai, ah…macam-macam deh pokoknya..dan itu gak keren…

Slow aja…mendingan jika punya produk sendiri maka merintis memasarkan sendiri. Tidak usah emosional ingin supali ke supermarket..justru ini berbahaya. Bahkan zaman sekarang, marketing atau menjual produk dan menjadi terkenal itu medianya banyak yang mudah. Anda bisa menjual melalui toko online, mengiklankan produknya melalui facebook, instagram, atau media sosial lainnya. Bahkan yang sekarang terbukti sukses, adalah dengan menjual sekaligus mengiklankan produk yang dimiliki melalui “landing page“. Ini menarik kalo kita buat iklan landing page, sudah pasti ada aja yang beli…atau alternatif lain adalah dengan mengiklankan melalui pihak ketiga yang bertarif tidak mahal seperti mengiklan di adsterra,

jadi sekali lagi…..jangan pikir masukin produk dagangan ke supermarket besar itu keren. Itu gak keren kalo maksa, yang akhirnya jadi gak mampu…Pelan-pelan saja…yang penting aliran uang masuk lancar terus…

Desain Interior Toko Dan Pengaruhnya Untuk Meraih Pelanggan

Seperti yang kita semua tahu, ada banyak pendekatan yang berbeda ketika merancang tata letak interior toko Anda. baik pada saat pertama kali membuka toko, atau pada desain interior secara reguler. Namun, ada juga cara-cara yang dilakukan oleh para pemilik toko untuk mempekerjakan seseorang dalam mendesain toko yang dimiliki. Di jaman sekarang, merancang interior toko sangatlah jauh berbeda dengan merancang di jaman dulu, dengan semua teknologi digital yang ada, desain interior toko dapat lebih mudah dikreasikan, dan lebih cepat diciptakan.

Ketika merancang interior toko Anda, maka Anda harus berpikir tentang hal-hal kunci. Anda ingin menceritakan sebuah kisah tentang merek Anda, menciptakan pengalaman luar biasa bagi pelanggan Anda. Anda ingin menampilkan jendela yang menangkap mata calon pelanggan dan menarik mereka untuk masuk ke dalam toko anda, dan Anda ingin menggunakan tanda-tanda untuk membuat hal-hal yang jelas di sekitar toko Anda. Anda ingin rinci. Anda ingin mereka membawa lebih banyak produk dan menuju kasir.

Hal yang paling penting untuk diketahui adalah bahwa dari saat pertama seseorang masuk ke toko Anda, untuk waktu mereka memutuskan untuk membeli sesuatu (atau tidak membeli sesuatu), desain interior yang cerdas di dalam toko akan membuat perbedaan besar apakah Anda membuat penjualan dengan pelanggan atau tidak.

 Zona Dekompresi

Zona dekompresi adalah hal pertama dirasakan pelanggan ketika mereka memasuki toko Anda. Biasanya terdiri dari pertama lima sampai lima belas langkah di dalam ruangan toko anda. Jelas meskipun, itu tergantung pada seberapa besar toko Anda. Ini juga merupakan ruang di mana pelanggan Anda membuat transisi dari berada di dunia luar ke pengalaman pertama mereka di toko Anda. Mereka juga menggunakan zona ini untuk membuat penilaian dari toko Anda. Misalnya, bagaimana murah atau mahal toko Anda, bagaimana terkoordinasi dengan baik pencahayaan Anda, perlengkapan, atau menampilkan warna yang menarik. Sebagai pelanggan dalam modus transisi, mereka lebih mungkin untuk tidak mengindahkan produk, signage atau gerobak yang Anda tempatkan.

 Bergerak Ke Kanan

Itu adalah fakta yang dikenal di komunitas ritel dimana 90 persen dari pelanggan, ketika memasuki toko, akan belok kanan tanpa sadar. Dinding pertama yang pelanggan Anda akan lihat disebut sebagai “kekuatan dinding”, dan bertindak sebagai dampak-tinggi kesan pertama barang dagangan Anda, jadi pastikan Anda memberikan perhatian ekstra dan memutuskan dengan hati-hati apa yang Anda pilih untuk menampilkan di dinding tersebut, dan bagaimana Anda menampilkannya.

Anda ingin menarik perhatian pelanggan Anda dan membuat mereka tertarik dengan produk yang Anda tampilkan, apakah itu item baru, barang musiman, item dengan keuntungan yang tinggi atau item “best seller”, atau apakah Anda akan memutuskan untuk membuat suatu cerita dari produk Anda atau sekedar membuat sketsa dekoratif. Itu adalah pilihan Anda, dan itu adalah bagian dari strategi Anda untuk menarik pelanggan.

Petunjuk Jalan

Ini adalah ide yang baik untuk memudahkan pelanggan Anda berjalan-jalan di dalam toko, meskipun ini akan sangat bervariasi tergantung pada ukuran dan tata letak toko Anda. Anda harus tahu bahwa pelanggan Anda cenderung ingin berbelok ke kanan. Untuk itulah penunjuk jalan berfungsi untuk “memaksa” mereka sehingga mereka melakukan apa yang Anda inginkan, yaitu melanjutkan berjalan melalui sisa toko Anda. Ini akan mendapatkan eksposur yang maksimal dari semua produk Anda. Ini tidak hanya meningkatkan kemungkinan pelanggan membeli produk Anda tetapi juga bisa menjadi cara yang baik untuk mengontrol arus lalu lintas melalui toko Anda.

Setiap toko memiliki cara yang berbeda untuk melakukan hal ini. Beberapa toko akan menggunakan jalur melingkar, mengambil pelanggan dari kanan, ke belakang toko dan kemudian kembali putaran ke depan. Beberapa akan membuat lebih mudah hanya dengan menutup jalan dengan tampilan yang berbeda atau tekstur di lantai sehingga pelanggan cenderung mengikuti.

Hal lain yang perlu diingat adalah bahwa Anda ingin jalan Anda juga dapat dimaksimalkan untuk memperoleh penjualan, yang berarti Anda perlu eye-catching dan menarik perhatian mereka dengan cara memasang display pada akhir gang, atau mungkin di sela-sela escalator.

Pelan – Pelan!

Pos-pos Merchandise adalah cara efektif untuk menghambat pelanggan agar berjalan tidak terlalu cepat melalewati area toko. Pos merchandise ini adalah perlengkapan display khusus yang menampilkan produk yang mungkin tidak direncanakan untuk dibeli, namun melengkapi produk yang dipamerkan.

Ketika Anda membuat hambatan untuk memperlambat pelanggan Anda, Anda akan perlu untuk mengubah posisi mereka setiap minggu atau cukup secara teratur untuk menjaga pelanggan Anda bereaksi dengan cara yang sama seperti yang mereka lakukan saat pertama kali mereka melihatnya.

Apakah Mereka nyaman?

Pelanggan yang khas, terutama perempuan, akan menghindari mencoba untuk mengambil produk di bagian belakang. Hal ini berlaku bahkan jika pelanggan tersebut benar-benar tertarik pada produk (best seller). Cara terbaik untuk menghindari masalah ini adalah untuk memastikan bahwa produk selalu tersedia setiap saat, dan lorong Anda memiliki ruang yang agak luas untuk menyediakan stok barang yang lebih banyak.

Anda juga dapat membuat toko Anda lebih nyaman dengan memiliki beberapa kursi dan bangku yang nyaman; hal ini juga akan mempengaruhi pelanggan untuk menghabiskan lebih banyak waktu di toko Anda. Jika pengunjung toko anda adalah seseorang yang tidak tertarik melakukan pembelian atau jika mereka memiliki anak-anak, atau hanya sekedar mengantar pasangannya untuk berbelanja,  kursi yang nyaman akan berguna dan membuat pelanggan Anda merasa lebih santai. Ini juga akan menjadi lebih baik jika Anda memasang kursi tersebut menghadap Point Of Purchase yang Anda sediakan,  sehingga pelanggan dapat menelusuri sambil duduk. Anda tidak pernah tahu … Mereka mungkin melihat sesuatu yang mereka sukai dan ingin membeli.

Waktu Untuk Checkout

Aturan yang baik untuk menempatkan counter kasir dan POS Anda adalah bahwa kasir harus ditempatkan pada titik belanja alami atau di jalur yang telah Anda buat.

Jika pelanggan secara alami berbelok ke kanan ketika mereka masuk, dan Anda sudah berhasil mendapatkan mereka untuk pergi melalui jalur yang anda buat, Anda akan menyadari bahwa sisi kiri toko, di depan, adalah lokasi yang ideal untuk kasir Anda . Meskipun, keputusan ini tergantung pada ukuran dan tata letak toko, yang berarti Anda harus mempertimbangkan segala sesuatu sebelum memutuskan di mana titik paling alami untuk menempatkan POS.

Perlu juga diingat bahwa jika Anda tidak memiliki staf toko, maka akan menjadi penting untuk mengawasi dan melihat segala sesuatu dari posisi anda berada sambil memegang POS.

 Berikut adalah tips lain yang perlu diingat ketika merancang kasir Anda:

– Memiliki counter cukup besar untuk pelanggan Anda menyimpan tas dan / atau barang-barang pribadi

– Buat tampilan yang menarik di dinding belakang

– Melakukan “impulse buying” di menit-menit terakhir pembelian oleh stocking item yang pelanggan sukai dan sering digunakan.

– Bersikap sopan dalam berkomunikasi dengan pelanggan anda! Mengajukan pertanyaan seperti “Apakah Anda dapat menemukan segala sesuatu yang Anda cari?” dan menjelaskan kebijakan Anda atau pertukaran dan pengembalian dana.

Merancang interior Anda adalah proses yang berkelanjutan. Anda selalu dapat beralih ke atas, tweaking, menambahkan atau menghilangkan hal-hal yang akan membuat pengalaman yang berbeda bagi pelanggan Anda setiap kali mereka berbelanja.

 Secara keseluruhan, interior adalah adalah apa yang ingin anda fokuskan. Anda ingin menguji itu dan akan mengubahnya terus-menerus. Jangan lupa! Amati pelanggan Anda dan lihat apa yang mereka sukai, apa yang mereka hindari dan bagaimana mereka bergerak di sekitar toko. Kemudian gunakan itu dalam desain Anda. Jaga mata dan telinga untuk tetap terbuka, sebab dengan melakukan itu Anda akan yakin untuk menciptakan lingkungan yang terbaik untuk Anda dan pelanggan Anda.

BEDA ORANG GOBLOK DAN ORANG PINTAR (Kata Bob Sadino)

Dua hari yang lalu, salah satu jagoan entrepreneur Indonesia, Bob Sadino, telah menghadap Sang Khalik. Ia adalah orang yang sangat luar biasa dalam melakukan inovasi bisnis sehingga sangat menginspirasi kaum muda entrepreneur.

Dalam mengenang beliau, berikut ini saya kutip beberapa perkataannya yang dapat menjadi pemacu semangat dalam berwirausaha:

“Saya sudah menggoblokkan diri sendiri terlebih dahulu sebelum menggoblokkan orang lain.”
– Bob Sadino

“Banyak orang bilang saya gila, hingga akhirnya mereka dapat melihat kesuksesan saya karena hasil kegilaan saya.”
– Bob Sadino

“Orang pintar kebanyakan ide dan akhirnya tidak ada satupun yang jadi kenyataan. Orang goblok cuma punya 1 ide, dan itu jadi kenyataan.”
– Bob Sadino

“Saya bisnis cari rugi, sehingga jika rugi saya tetap semangat dan jika untung maka bertambahlah syukur saya!”
– Bob Sadino

“Sekolah terbaik adalah sekolah jalanan, yaitu sekolah yang memberikan kebebasan kepada muridnya supaya kreatif.”
– Bob Sadino

“Orang goblok sulit dapat kerja akhirnya buka usaha sendiri. Saat bisnisnya berkembang, orang goblok mempekerjakan orang pintar.”
– Bob Sadino

“Setiap bertemu dengan orang baru, saya selalu mengosongkan gelas saya terlebih dahulu.”
– Bob Sadino

“Orang pintar mikir ribuan mil, jadi terasa berat. Saya nggak pernah mikir.. melangkah saja, ngapain mikir kan cuma selangkah.”
– Bob Sadino

“Orang goblok itu nggak banyak mikir, yang penting terus melangkah. Orang pintar kebanyakan mikir, akibatnya tidak pernah melangkah.”
– Bob Sadino

“Orang pintar maunya cepet hasil, padahal semua orang tau itu impossible! Orang goblok cuma punya 1 harapan: hari ini bisa makan.”
– Bob Sadino

“Orang pintar belajar keras untuk melamar pekerjaan. Orang goblok berjuang keras untuk sukses biar bisa bayar para pelamar kerja.”
– Bob Sadino

I Am The Winner!

I am the winner, atau dalam Bahasa Indonesia artinya “Sayalah Sang Juara!”. Kata juara biasa merujuk pada pemenang suatu pertandingan atau perlombaan olahraga. namun winner yang saya maksudkan disini adalah merujuk kepada bidang entrepreneurship. Sama halnya dengan juara suatu pertandingan, entrepreneurship memiliki sikap sang juara dalam diri pelakunya, dan kata “the winner” ini mengandung arti dan memiliki karakter filosofis yang sangat mendalam.

Seperti halnya dalam juara lomba, untuk menuju tangga juara dibutuhkan latihan keras, konsistensi dan endurance atau ketahanan mental plus dibumbui dengan mimpi. Pun demikian halsnya dengan entrepreneurship, dimana ia akan sukses dalam bisnisnya ketika ia dapat bekerja keras, konsisten terhadap visinya, serta memiliki mimpi bahwa ia dapat menjadi raja bisnis di bidangnya. Perbedaan antara juara lomba dan juara entrepreneur mungkin hanyalah waktu dan piala. Juara entrepreneur tidak butuh piala. juara entrepreneur pun tidak membutuhkan hadiah. Dari sisi waktu, sang juara entrepreneur mungkin dapat menghabiskan waktu begitu lama. Bahkan bisa jadi ia meraih juara setelah menghabiskan separuh hidupnya untuk tetap konsisten menggeluti bisnis di bidangnya.

Memang tidak mudah untuk menjadi sang juara entrepreneur. Seseorang tidak akan mungkin menjadi juara jika hanya memiliki mimpi saja tanpa action yang jelas. Bahkan dengan action pun, tangga juara akan sulit untuk digapai jika tak dibarengi dengan berbagai kemampuan lain seperti komunikasi, manajemen, marketing, teknis, dsb. Dengan kata lain, sang juara harus memiliki segalanya ( kecuali uang), atau setidaknya ia bersedia untuk meng-update pengetahuannya dan diterapkan pada kegiatan bisnisnya. “Trial and error”, iylah yang akan terjadi pada sang pemimpi. Namun pada saatnya, “trial” yang dia lakukan akan berujung pada “success”.

Jadi kesimpulannya, jika saya mendeklarasikan sebagai “I am the winner!”, maka ia harus bertanggung jawab atas apa yang ia deklarasikan. Bentuk tanggung jawab ini adalah konsistensi, persistensi, update knowledge, dan kerja keras. Lalu dimana posisi uang? Uang menurut saya bukan segalanya. uang hanyalah alat. Karakter sang juara-lah yang paling utama. Sebanyak apapun uang yang dimiliki, ia akan habis jika tidak punya karakter sang juara. Sebaliknya, dengan adanya karakter sang juara ia dapat membuat dirinya menjadi mesin uang walau tanpa uang di awalnya. Semoga pembaca semua menjadi juara!!!

3 Keunggulan Kompetitif Yang Harus Dimiliki Oleh Seorang Penjual

Seorang wiraniaga percaya bahwa produk atau layanan dari perusahaan tempat mereka bekerja memiliki keunggulan dan menjadikan alat pembeda serta alasan bagi konsumen atau konsumen untuk membeli. Ini memang benar, namun demikian sebetulnya ada hal yang lebih menarik dan penting mengapa konsumen bersedia membeli suatu produk yang ditawarkan. Dan ini sebetulnya dilihat dari sudut pandang konsumen, bukan perusahaan atau wiraniaga.

Salah satu alasan mengapa klien akan membeli adalah karena interaksi langsung dengan penjual. Jika Anda lebih kompeten daripada penjual pesaing Anda, Anda dapat menciptakan keunggulan kompetitif yang berkelanjutan. Keunggulan yang kompetitif dan berkelanjutan ini tidak dapat ditiru oleh suatu produk atau jasa dalam waktu singkat.

Keunggulan ini sebenarnya adalah keunggulan yang ada dalam diri si penjual. Beberapa orang mengatakan bahwa keterampilan ini adalah suatu bakat yang dianugerahkan Tuhan, dan beberapa mengatakan bahwa keahlian ini bias dilatih. Keunggulan inilah yang dapat menentukan apakah si penjual dapat sukses menjual produk dagangannya atau tidak.

Keungggulan-keunggulan kompetitif tersebut adalah:

1. Komunikasi

Faktor komunikasi sangat berperan penting dalam tahapan presentasi suatu produk kepada klien. Kecakapan dalam berbicara, kemampuan mengendalikan audiens, serta kemampuan dalam transformasi sautu pertanyaan klien menjadi persetujuan untuk bertransaksi adalah bagian-bagian dari keunggulan komunikasi seorang penjual.

2. Empati

Ada kalanya, bahkan mungkin dapat dikatakan bahwa sebagian besar wiraniaga tidak peduli akan keadaan konsumen yang sebenarnya. Yang penting bagi mereka adalah proses transaksi yang dapat mempercepat target penjualan. Padahal, ketika seorang penjual memiliki rasa empati yang tinggi, maka ia akan memiliki ikatan hati dengan pelanggannya. Ia akan memahami masalah-masalah yang dimilikioleh seorang klien, dan ia akan dengan tulus membantunya dengan menggunakan produk yang ia miliki. Pada akhirnya, si penjual yang memiliki empati ini akan memperoleh pelanggan yang setia. Prinsipnya, empati berujung pada pelayanan. Bandingkan dengan penjual yang tidak memiliki empati, kemungkinannya hanya 2; gagal bertransaksi atau bertransaksi hanya sekali saja.

3. Kepribadian

Seorang penjual yang tidak sabaran, atau emosional akan cenderung mengalami kegagalan dalam menjual. Bahkan lebih jauh lagi, mungkin ia akan tidak bertahan lama menjadi seorang penjual. Tetapi jika ia adalah orang yang sabar, maka ia akan memperoleh keberhasilan yang luar biasa dalam menjual suatu brang. Mungkin saja ini membutuhkan waktu yang lama, sebab transaksi mungkin terjadi tidak pada waktu itu. Namun kesabaran yang ia miliki justru membuahkan hasilnya di masa yang dating, bahkan mungkin tanpa diduga sebelumnya.

Itulah 3 keunggulan kompetitif yang harus dimiliki untuk menjadi seorang penjual yang sukses. Apapun bisnisnya, jika ia memiliki 3 keunggulan ini maka saya yakin ia akan dapat meraih kesuksesan di masa mendatang.

Aplikasi Android Yang Harus Ada Di Smartphone Pebisnis

Saat ini, smartphone merupakan alat komunikasi yang paling mumpuni untuk segala aktivitas. Hampir semua orang kini memiliki smartphone di dalam sakunya. Pun tidak terkecuali seorang pebisnis. Bahkan bukan tidak mungkin bahwa seorang pebisnis akan sangat merasa kesusahan dalam beraktivitas jika smartphone tidak ia bawa kemana ia pergi. Dengan kata lain, pebisnis sudah sangat ketergantungan terhadap smartphone ini. Apakah ini salah? Tidak, justru sebaliknya keberadaan smartphone ini akan mempermudah pekerjaan dan mengefisiensikan segala hal, serta memgefektifkan operasional bisnis.

Berikut ini adalah beberapa aplikasi yang biasanya ada di smartphone seorang pebisnis yang menyebabkan mereka menjadi sangat ketergantungan terhadap alat ini.

1. Email

Aplikasi email pada smartphone memungkinkan seorang pebisnis untuk dapat segera menerima informasi penting walau pada saat di dalam mobil sekalipun.

2. Aplikasi internet banking.

Tentu saja ini adalah aplikasi yang super penting. Tanpa aplikasi ini, bisa jadi order beromzet jutaan atau proyek bernilai besar bisa gagal terwujud hanya gara-gara transfer uang. Dan sudah dipastikan bahwa setiap banv besar pasti menyediakan aplikasi ini untuk para nasabahnya.

3. Aplikasi berita

Pebisnis tidak lepas dari informasi. Informasi ini sangat penting karena dapat mempengaruhi keputusan kebijakan yang dibuat. Aplikasi berita terbaik yang biasa di pasang di smartphone adalah kompas, detii, jakarta post, dan media indonesia. Untuk berita luar negeri adalah CNN, Bloomberg, atau Channel News Asia.

4. Browser

Browser yang digunakan bisa Mozilla Firefox atau Google Chrome. Ini adalah untuk menelusuri dunia internet melalui smartphone.

Sebenarnya masih banyak aplikasi yang bisa diinstall di smartphone untuk bisnis, namun itu semua sangatlah tergantung pada penggunanya. Bisa jadi aplikasi yanng dipasang seseorang tidak akan dipakai oleh orang lain. Seperti halnya saya, saya memasang aplikasi rss feed di smartphone saya karena kebutuhan bisnis saya memerlukan itu. Keempat aplikasi tersebut diatas adalah aplikasi yang umum terpasang di setiap pebisnis, yang membedakan mungkin produknya saja. Midalnya jika saya menggunakan browser mozilla dan aplikasi BRI internet banking, mungkin orang lain akan lebih suka menggunakan Google Chrome dan aplikasi mobile BCA.

Lalu dimanakah kita bisa menginstall berbagai aplikasi untuk kebutuhan bisnis kita? Bagi pengguna Apple anda bisa download di AppStore, sedang pengguna android atau Blackberry bisa download di GooglePlay.

 

 

 

 

 

 

Entrepreneurship As a Corporate Value

Sebuah keuntungan dari nilai ini adalah bahwa itu adalah nilai yang mudah untuk berkomunikasi dan mengingat. Kewirausahaan adalah sesuatu yang kebanyakan orang memiliki ide yang positif tentang.

Salah satu kelemahan kewirausahaan sebagai nilai perusahaan adalah bahwa maknanya ambigu; apa artinya persis dan apa artinya dalam konteks organisasi?

Beberapa contoh dari apa kewirausahaan bisa berarti, termasuk setidaknya:

– Inisiatif mengambil. Inilah yang kedua pengusaha melakukan dan apa juga berlaku bagi karyawan dalam organisasi
– Kebebasan. Kebebasan untuk melakukan apa yang Anda pikir adalah yang terbaik
– Bertindak atas peluang bukan pada rencana dan inisiatif yang ada
– Mengambil risiko. Tindakan tanpa tahu persis apa yang akan menjadi hasil
– berinovasi
– Mencapai sesuatu
– Membayangkan masa depan
– Memimpin dan memotivasi orang lain dengan optimisme untuk mengikuti …

Pertanyaannya sekarang adalah mengapa beberapa perusahaan memilih kewirausahaan sebagai nilai perusahaan? Apa yang terjadi dan apa nilai untuk?

Beberapa contoh dari pasar menunjukkan bahwa perusahaan yang berbeda fokus pada sisi kewirausahaan:

Kewirausahaan & Inovasi: Kami percaya pada “melakukan hal yang berbeda, dan melakukannya secara berbeda”. Kami memahami & berkembang pada kebutuhan untuk mengukir ceruk untuk diri kita sendiri. Kami menghargai budaya yang berorientasi kewirausahaan dan sangat penting bahwa kami terus berinovasi dalam apa pun yang kita pikirkan, lakukan dan memberikan kepada pelanggan kami. Semua karyawan didorong untuk menjaga pola pikir yang konstruktif dan optimis untuk bekerja menuju solusi. (1)

Dalam contoh ini perusahaan menekankan hampir semua inovasi bersama-sama dengan inisiatif untuk mengembangkan dan menghasilkan niche-solusi baru.

kewiraswastaan

Kami memahami apa yang mendorong bisnis klien kami dan kami menciptakan solusi inovatif yang disesuaikan dengan kebutuhan mereka. Kami menerapkan praktik terbaik dari perusahaan kami untuk klien kami di seluruh dunia.
Seperti rekan-rekan kita kewirausahaan seperti yang kita menerapkan pengetahuan kolektif dan kemampuan penuh dari organisasi kami untuk menciptakan pertumbuhan yang menguntungkan melalui peluang bisnis baru. (2)

Dalam contoh ini arti kewirausahaan lebih sulit untuk dipahami. Penggunaan “praktik terbaik,” tampaknya bertentangan kewirausahaan. Praktek terbaik adalah sesuatu yang telah bekerja sebelumnya. Kewirausahaan adalah di mana solusi baru tidak secara otomatis diterima tetapi dapat mengakibatkan sukses besar. Ada kesempatan dalam berwirausaha.

Kelemahan lain dari kewirausahaan adalah pengaruhnya dengan organisasi. Mintalah seseorang yang mengimplementasikan nilai ini apa yang akan terjadi dengan struktur remunerasi. Akankah bonus menjadi bagian dari budaya kewirausahaan? Akankah orang menerima komisi pada prestasi? Inilah yang membuat sulit untuk melaksanakan.

Sebuah nilai perusahaan harus sesuai dengan organisasi dan itu harus kredibel. Dalam hal ini kemungkinan besar bahwa istilah “kewirausahaan” tidak lebih dari sebuah slogan, yang akan memiliki dampak yang terbatas pada budaya organisasi.