SOCIAL COMMERCE – BELANJA DI MEDIA SOSIAL

Hits: 36

Social commerce berbeda dengan e-commerce. Social commerce pada dasarnya memanfaatkan situs media sosial seperti Facebook, Twitter, Instagram, LinkedIn, Tumblr atau lainnya. Metode yang digunakan dalam jenis perdagangan ini pada dasarnya cukup sederhana. Pemilik bisnis atau orang yang terkait dengan penjualan menggunakan situs ini untuk berinteraksi dengan calon pelanggan potensial. Mereka menggunakan beberapa teknik untuk mendorong penjualan produk atau layanan mereka secara online. Untuk menyederhanakan konsepnya, dapat dikatakan bahwa ketika e-commerce dilakukan menggunakan situs media sosial, ini disebut sebagai social commerce. Namun yang membedakan social commerce dari e-commerce adalah perdagangan melalui media sosial berkembang dari basis hubungan dimana e-commerce lebih bersifat transaksional, sementara social commerce – belanja di media sosial lebih bersifat berkomunikasi atau berinteraksi secara sosial sebelum akhirnya ditutup dengan transaksi penjualan.

Peluang Social Commerce
Ada tren yang berkembang dalam menggunakan media sosial untuk perdagangan guna meningkatkan penjualan mereka. Ini tidak diragukan lagi merupakan peluang besar untuk bisnis. Sistem social commerce didasarkan pada interaksi. Hal ini memberikan peluang bisnis yang jauh lebih baik untuk meningkatkan penjualan karena melalui situs ini mereka benar-benar dapat menyampaikan pesan dan moto mereka kepada pelanggan mereka.

Pertanyaan yang kini muncul adalah apa gunanya social e-commerce? Dengan menggunakan situs-situs ini, maka pelanggan potensial dapat memperoleh saran dari orang lain. Ada banyak produk dan layanan yang dijual saat ini dan variasi yang sangat besar ini dapat menjadi sumber kebingungan bagi pelanggan yang tidak dapat memutuskan apakah akan membeli produk tersebut atau tidak. Dengan menggunakan media sosial, maka diciptakan lingkungan di mana pelanggan yang ada berfungsi sebagai alat penting dalam meyakinkan calon pelanggan untuk membeli produk saat itu juga.

Hubungan Penting dalam Social Commerce
Social Commerce dilakukan melalui serangkaian rekomendasi produk dan membangun hubungan melalui interaksi pelanggan, setelah semua media sosial mendorong hubungan yang melahirkan kepercayaan yang memungkinkan perdagangan sosial. Menggunakan situs seperti Facebook dan Twitter, bisnis menyiapkan produk atau layanannya untuk ulasan atau peringkat. Melalui sistem ini maka akan dihasilkan umpan balik tentang produknya dan pada gilirannya akan berperan sebagai sebagai saran ‘terpercaya’ kepada klien baru. Ketika klien melihat bahwa orang lain menggunakan produk / layanan dan mendapat manfaat darinya, mereka didorong untuk membeli produk tersebut. Karena perdagangan melalui media sosial merupakan perpanjangan dari e-commerce, produk dapat dibeli secara online.

Berdagang melalui Facebook
Dalam hal perdagangan melalui Facebook atau perdagangan melalui situs lain, ini maksudnya adalah bahwa produk dijual menggunakan situs tersebut. Ada fasilitas keranjang belanja yang tersedia yang memungkinkan pelanggan untuk membeli produk di sana dan kemudian dari situs tanpa harus mengunjungi situs lain. Facebook misalnya menggunakan Facebook Open Graph yang memungkinkan perdagangan barang dilakukan dengan menggunakan Facebook. Untuk membantu bisnis, situs ini juga memperkenalkan alat seperti bingkai I yang memungkinkan bisnis mempelajari lebih lanjut tentang klien mereka. Ada banyak bisnis yang saat ini menggunakan layanan ini dan mendapatkan keuntungan darinya. Ada lebih banyak perusahaan yang mengambil konsep ini dan dari kelihatannya perdagangan sosial akan semakin berkembang karena perusahaan menyadari fakta bahwa ia memiliki banyak potensi. Facebook marketing merupakan potensi yang sangat memungkinkan untuk dapat dikembangkan demi mencapai tujuan bisnis yang meng-global.

Leave a Reply

Your email address will not be published.